ETF Bitcoin Spot Disetujui, Rekor Harga Rp1,5 M Sudah di Depan Mata?

Jakarta, CNBC Indonesia РKomisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) resmi menyetujui pengajuan ETF Bitcoin Spot oleh 11 perusahaan pada hari ini, Kamis, (11/1/2024). Pasca pengumuman tersebut, melansir Coinmarketcap, harga Bitcoin melonjak 4% di level USD 47,647 per pukul 06.00 pagi tadi.

Sebelumnya, kenaikan ini telah diprediksi oleh para pemain industri. Bahkan sebagian dari mereka memprediksi akan ada lonjakan harga dengan prediksi harga baru sepanjang masa untuk bitcoin pada tahun 2024 di atas $100.000 atau Rp1,5 miliar.

Pascal Gauthier, CEO of Ledger menyatakan, persetujuan ETF Bitcoin ini dapat mendatangkan investor ritel yang lebih besar yang sebelumnya tidak ingin menyentuh kripto.

“Saya pikir apa yang dimaksud dengan ETF adalah bahwa bitcoin menjadi arus utama, dan itulah yang ditunggu-tunggu orang,” kata Gauthier.

Selain sentimen ini, halving bitcoin yang berlangsung setiap empat tahun sekali dan dijadwalkan pada Mei 2024 juga akan mempercepat harga Bitcoin menyentuh US$100.000. Halving adalah saat para penambang melihat imbalan atas pekerjaan mereka dipotong setengahnya. Hal ini membatasi pasokan bitcoin – yang hanya akan ada 21 juta koin – dan sering kali menjadi faktor di balik reli baru.

“Sejumlah pelaku pasar memperkirakan kenaikan beberapa saat setelah halving, namun mengingat berita ETF, kita bisa saja melakukan pergerakan sebelum halving sehingga sebagian besar investor akan menunggu. Hal ini dapat menyebabkan kenaikan harga secara besar-besaran,” ungkap Vijay Ayyar, wakil presiden pasar internasional di bursa mata uang kripto CoinDCX.

Sebelumnya, Standard Chartered sempat menegaskan kembali perkiraan harga pada bulan April bahwa bitcoin akan mencapai $100,000 di akhir tahun 2024. Bank tersebut mengatakan hal ini akan didorong oleh persetujuan dari banyak ETF.

Itu berarti kenaikan sekitar 160% dari harga hari Jumat sekitar $38,413, menurut data CoinDesk. Matrixport, yang menyebut dirinya sebagai perusahaan jasa keuangan kripto, merilis catatan minggu lalu yang memproyeksikan bitcoin akan mencapai $63,140 pada April 2024 dan $125,000 pada akhir tahun depan.

“Berdasarkan model inflasi kami, lingkungan makro diperkirakan akan tetap menjadi pendorong yang kuat untuk kripto. Penurunan inflasi lainnya diperkirakan akan mendorong Federal Reserve untuk kemungkinan memulai penurunan suku bunga,” kata Matrixport dalam laporannya.

“Dikombinasikan dengan arus geopolitik, dukungan moneter yang sehat ini akan mendorong Bitcoin ke level tertinggi baru pada tahun 2024,” tambahnya.

Banyak komentator melihat pelonggaran kebijakan moneter sebagai dukungan terhadap bitcoin yang dipandang sebagai aset berisiko. Sementara itu, beberapa orang melihat bitcoin sebagai semacam aset “safe haven” untuk menyalurkan uang pada saat terjadi perselisihan geopolitik.

Ketika ditanya apakah bitcoin akan mencapai $100.000 pada tahun 2024, Gauthier mengatakan “mungkin”, tetapi menolak memberikan prediksi harga.

“Yang kami lihat fundamentalnya kuat,” ujarnya. https://horeoraduwe.com/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*